Sistem Kerja 9 to 5 Tak Lagi Digemari, Tren Bekerja dari Semua Tempat Mencuat

- Selasa, 17 Mei 2022 | 19:30 WIB
Ilustrasi bekerja dari mana saja. (Peter Olexa dari Pixabay )
Ilustrasi bekerja dari mana saja. (Peter Olexa dari Pixabay )

HALUAN PADANG - Pandemi Covid-19 membuat banyak hal berubah, termasuk munculnya tren bekerja dari semua tempat kecuali kantor.

Sayangnya, tak semua perusahaan dapat memberikan fasilitas dan kebebasan tersebut.

Dari situ muncul tren baru, termasuk tren profesi dan pekerjaan sebagai pekerja lepas paruh waktu atau freelancing.

Dikutip dari siaran pers platform e-commerce yang membantu solopreneur Solos, saat ini terdapat 70 juta freelancers dan solo entrepreneur di kawasan Asia Tenggara.

Baca Juga: 5 Resep Olahan Madu Untuk Mengatasi Lelah dan Stres, Layak Dicoba Setelah Seharian Bekerja

Sementara itu nilai pemasukan tahunan freelancers di Asia Tenggara mencapai $93 miliar agau setara Rp1,3 triliun.

World Bank mencatat, pertumbuhan pelaku freelancing mencapai 30 persen setiap tahunnya dengan dominasi segmentasi usia 18-44 tahun.

Sementara itu, penelitian School of Business University of Brighton menyatakan bahwa 97 persen pekerja lepas lebih bahagia daripada pekerja kantoran.

Solos mencatat bagaimana tren yang sama tengah terjadi di Indonesia. Badan Pusat Statistik mencatat 33,34 juta orang bekerja sebagai freelancer dan small business owners hingga Agustus 2020.

Baca Juga: Kapolri Minta Kantor Terapkan WFH Dulu, Arus Balik Macet Parah

Halaman:

Editor: Nova Anggraini

Sumber: Suara.com

Tags

Terkini

Waspadai 5 Penyebab Gagal Ginjal di Usia Muda

Rabu, 18 Mei 2022 | 16:25 WIB

Call of Duty Mobile Siap Dapatkan Map Klasik

Senin, 16 Mei 2022 | 21:05 WIB

Rajin Mandi Ternyata Bisa Mengobati Bisul

Senin, 16 Mei 2022 | 12:40 WIB
X