Suhu Udara Mei Ini Terasa Panas, BMKG: Udara Lembap Terjebak di atas Sumatera dan Jawa

- Minggu, 22 Mei 2022 | 15:15 WIB
BMKG menjelaskan fenomena suhu udara panas dan sumuk yang dirasakan di sebagian wilayah Indonesia pada Mei 2022.  (bmkg.go.id)
BMKG menjelaskan fenomena suhu udara panas dan sumuk yang dirasakan di sebagian wilayah Indonesia pada Mei 2022. (bmkg.go.id)

HALUAN PADANG - Suhu panas di bulan Mei ini ternyata tak hanya disebabkan gerak semu reguler Matahari terhadap Bumi.

Berdasarkan gerak semu itu, wajar untuk wilayah Indonesia mengalami dua puncak suhu maksimum, yaitu April/Mei dan September.

Namun yang terjadi kali ini, suhu panas mendapat amplifikasi dari sirkulasi massa udara yang memicu tertahannya masa udara panas. Ini terjadi di atas sebagian wilayah Sumatera dan Jawa sehingga hawa udara dirasa masyarakatnya ekstra tinggi alias gerah.

Penjelasan diberikan Pelaksana tugas Deputi Klimatologi BMKG, Urip Haryoko, seperti dikutip dari website BMKG, Minggu 22 Mei 2022.

Penjelasan bertolak dari rilis pada minggu kedua Mei tentang suhu panas di beberapa wilayah hingga menimbulkan kepanikan karena dikaitkan dengan kejadian gelombang panas di India.

Dari catatan data BMKG, pada periode tersebut setidaknya 2 hingga 8 stasiun cuaca melaporkan suhu udara maksimum yang lebih dari 35 derajat Celsius.

Stasiun cuaca Kalimaru di Kalimantan Timur dan Ciputat di pinggiran Jakarta, masuk wilayah Banten, bahkan mencatat suhu maksimum sekitar 36 derajat berurutan beberapa hari.

Sebagai catatan, suhu udara sekitar 36 derajat Celsius itu bukan merupakan suhu tertinggi yang pernah terjadi di Indonesia. Rekor suhu udara tertinggi yang pernah terjadi adalah 40 derajat di Larantuka, NTT, pada 5 September 2012.

Meski begitu, Urip menulis, anomali suhu yang lebih panas dibandingkan beberapa wilayah lainnya di Indonesia mengindikasikan faktor lain yang mengamplifikasi periode puncak suhu udara tersebut.

Analisis iklim dasarian BMKG pada 1-10 Mei 2022 menunjukkan lebih hangatnya suhu muka laut di wilayah Samudera Hindia sebelah barat Sumatera dan Laut Jawa. Hal ini akan menambah suplai udara lembap akibat penguapan yang lebih intensif dari permukaan lautan.

Halaman:

Editor: Nova Anggraini

Sumber: Tempo.co

Tags

Terkini

X