Kisah-kisah Menakjubkan dari Jambu Lipo

- Kamis, 2 Desember 2021 | 23:28 WIB
Istana Kerajaan Jambu Lipo (Lubuktarok.desa.id)
Istana Kerajaan Jambu Lipo (Lubuktarok.desa.id)

 

HALUAN PADANG – Kerajaan Jambu Lipo dan masyarakat Lubuak Tarok kaya dengan cerita-cerita rakyat yang masih hidup hingga hari ini. Ia adalah kisah-kisah menakjubkan tentang Raja yang dihukum pancung yang kepalanya dibuang ke laut dan badannya di arak berkeliling kampung sampai seorang Inyiak yang bertarung melawan seekor gajah selama delapan hari.

Baca Juga: Seminar Kajian Sejarah dan Budaya Kerajaan Jambu Lipo: Tim Peneliti Ungkap Sejumlah Temuan Awal

Berbagai kisah ‘kurang masuk akal’ itu, dipaparkan oleh Tim Peneliti Sejarah dan budaya Kerajaan Jambu Lipo, yang terdiri dari Sudarmoko Ph.d, Dr Norpiyasman, Dr Ivan Adilla, dan Hary Efendi Iskandar, SS., dalam Seminar Kajian Sejarah dan Budaya Kerajaan Jambu Lipo, pada Rabu (1/12/2021) di Hotel Bumi Minang.

Kisah-kisah tersebut ialah salah satu temuan awal tim peneliti tersebut. Temuan ini bukan berarti para penelitilah yang pertama kali menemukannya, namun dalam arti menemukan fungsi-fungsi sosial budaya dari berbagai tinggalan budaya seperti cerita-cerita rakyat tersebut.

Kisah pertama bercerita tentang kematian tragis Sutan Pondok Gagindo Tan Ameh.

Konon, di masa penjajahan Belanda hidup seorang tokoh bernama Sutan Pondok Gagindo nan Ameh, Raja Alam Kerajaan Jambu Lipo yang kesembilan. Ia adalah pahlawan lokal yang sangat populer. Dalam Seminar Kajian Sejarah dan Budaya Kerajaan Jambu Lipo, Ivan Adilla, salah satu tim peneliti, mengungkapkan bahwa sebagian besar masyarakat Lubuak Tarok akrab dengan kisah Sutan Pondok ini.

Ia diperkirakan hidup pada masa penjajahan Belanda. Diceritakan, karena sikap kerasnya, ia melawan saat Belanda ingin mengambil alih Jambu Lipo. Belanda kemudian menjatuhinya hukuman pancung. Tak hanya dipancung, kepala Sutan Pondok dibuang ke laut sementara tubuhnya diarak untuk menakut-nakuti masyarakat.

Baca Juga: Tato Mentawai: Nyaris Punah, Bangkit Kembali.

Sutan Pondok sendiri memiliki dua orang anak, Sutan Dilawik dan Sutan Dilangik. Sebelum dihukum mati, Sutan Pondok sempat dibuang ke Cianjur. Ia pergi bersama Sutan Dilawik, sementara Sutan Dilangit tetap berada di Lubuak Tarok.

Halaman:

Editor: Randi Reimena

Artikel Terkait

Terkini

Ini Dia! Mansa Musa, Manusia Paling Kaya Dalam Sejarah

Senin, 27 Desember 2021 | 22:51 WIB

Memahami Sejarah Pemalakan di Minangkabau

Senin, 13 Desember 2021 | 15:27 WIB

Sejarah Singkat Kerajaan Jambu Lipo

Selasa, 7 Desember 2021 | 14:05 WIB
X